berita terbaru Indonesia, analisis | Latest breaking Indonesian news headlines

AS ‘mengutuk keras’ pengunjuk rasa pro-Palestina yang menyerbu bandara Rusia mencari penerbangan Israel

Gedung Putih mengatakan Minggu bahwa mereka “mengutuk keras” kelompok pengunjuk rasa pro-Palestina di Rusia yang menggempur bandara sambil berteriak slogan antisemitik dan dilaporkan mencari penumpang dari penerbangan yang berangkat dari Tel Aviv, Israel.

Bandara tersebut, yang berlokasi di kota Makhachkala di Republik Dagestan, ditutup setelah pengunjuk rasa mulai menggempur landasan pada Minggu malam, dilaporkan otoritas penerbangan Rusia Rosaviatsia. Semua penerbangan lain menuju Makhachkala dialihkan.

Dalam komentar publik pertama yang dibuat oleh administrasi Biden sejak insiden tersebut, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih Adrienne Watson mengatakan AS mengutuk “protes antisemitik” di bandara Rusia.

“Amerika Serikat dengan tegas mengutuk protes antisemitik di Dagestan, Rusia,” tulis Watson di X, yang dulu dikenal sebagai Twitter. “AS secara tak terbantahkan berpihak kepada seluruh komunitas Yahudi saat kita menyaksikan lonjakan antisemitisme di seluruh dunia. Tidak ada alasan atau pembenaran untuk antisemitisme.”

Banyak pengguna di X mengkritik postingan Watson karena menyebut kerusuhan tersebut sebagai “protes,” dengan beberapa orang membalas bahwa istilah yang tepat adalah “pogrom,” yang berarti serangan terhadap kelompok etnis tertentu, terutama orang-orang Yahudi.

Selama kerusuhan, sejumlah kecil warga Israel “dipisahkan” di bandara saat pengunjuk rasa didengar berteriak “Allahu Akbar” dan slogan antisemitik, menurut laporan Amichai Stein dari stasiun televisi publik Israel.

Kementerian Luar Negeri di Yerusalem mengatakan kepada Reuters bahwa duta besar Israel di Rusia bekerja sama dengan otoritas untuk melindungi warga Israel di wilayah tersebut.

“Negara Israel melihat dengan sangat serius upaya untuk membahayakan warga Israel dan Yahudi di manapun,” kata Kementerian Luar Negeri dalam sebuah pernyataan. “Israel mengharapkan otoritas penegak hukum Rusia melindungi semua warga Israel dan Yahudi, siapapun mereka, dan mengambil tindakan tegas terhadap pengunjuk rasa dan terhadap hasutan liar yang ditujukan kepada Yahudi dan warga Israel.”

Mayoritas penduduk di Dagestan beragama Islam sementara orang-orang Yahudi mewakili kelompok minoritas di Rusia – yang kira-kira menghitung 83.000 orang di seluruh negara.

Kerusuhan di bandara Rusia terjadi di tengah perang di Timur Tengah antara pasukan Israel dan teroris Hamas.

Lebih dari 9.400 orang telah tewas di kedua belah pihak sejak Hamas melancarkan serangan terbesarnya melawan Israel dalam dekade terakhir pada 7 Oktober, memicu pasukan Israel membalas. Ribuan lagi terluka, dan banyak yang lain ditawan oleh Hamas dan diperkosa, disiksa, dan dibunuh.

‘ Andrea Vacchiano memberikan kontribusi untuk laporan ini.